Paus Benediktus XVI dan Reaksi Islam

Dalam sebuah pertemuan dengan wakil-wakil sains di Jerman pada tanggal 12 September 2006, Paus Benediktus XVI mengutip sebuah segmen pendek dialog antara Kaisar Bizantium Manuel II Paleologus dan seorang Persia yang berpendidikan. Paus berkata:

“Dalam percakapan ketujuh, dari sebuah edisi oleh Profesor Theodore Khoury, kaisar pasti telah mengetahui bahwa Surah 2: 256 berbunyi: Tidak ada paksaan dalam agama.” Menurut para ahli, ini adalah salah satu surah dari periode awal, ketika Muhammad masih tidak berdaya dan di bawah ancaman. Tapi tentu saja kaisar juga tahu instruksi, dikembangkan kemudian dan dicatat dalam Al-Qur’an, tentang perang suci. Tanpa turun ke rincian, seperti perbedaan perlakuan yang diberikan kepada mereka yang memiliki ‘Buku’ dan ‘kafir,’ ia berbicara kepada lawan bicaranya dengan kekasaran yang mengejutkan pada pertanyaan sentral tentang hubungan antara agama dan kekerasan secara umum, mengatakan: ‘tunjukkan pada saya apa yang dibawa Muhammad yang baru, dan di sana Anda akan menemukan hal-hal yang jahat dan tidak manusiawi, seperti perintahnya untuk disebarkan oleh pedang iman yang ia khotbahkan.’ Sang kaisar, setelah mengekspresikan dirinya dengan begitu kuat, melanjutkan dengan jelaskan secara rinci alasan mengapa menyebarkan iman melalui kekerasan adalah sesuatu yang tidak masuk akal. Kekerasan tidak sesuai dengan sifat Tuhan dan sifat jiwa. ‘Tuhan,’ katanya, ‘tidak senang dengan darah — dan tidak bertindak secara wajar bertentangan dengan sifat Allah. Iman lahir dari jiwa, bukan tubuh. Siapa pun yang akan membimbing seseorang untuk beriman membutuhkan kemampuan untuk berbicara dengan baik dan beralasan dengan baik, tanpa kekerasan dan ancaman … untuk meyakinkan jiwa yang beralasan, seseorang tidak membutuhkan lengan yang kuat, atau senjata apa pun, atau cara lain untuk mengancam seseorang dengan kematian… cara cepat baca alquran”.

Paus tentu saja tidak mengatakan bahwa kaisar benar dalam ucapan yang dikutip. Jika ada, ia menyiratkan bahwa “brustinitas awal” adalah retoris yang digunakan untuk tujuan argumentatif atau diskursif. Pernyataan itu ditempatkan dalam konteks perdebatan teologis, yang dengan jelas ditunjukkan oleh paus memiliki nilai dan kepentingan. Akibatnya, segmen komunitas Muslim di seluruh dunia menunjukkan dan menuntut permintaan maaf dari Paus. Mereka berpendapat bahwa Islam tidak menggunakan pedang untuk mengubah orang. Mereka juga menyatakan bahwa Islam adalah “agama damai”. Beberapa orang menuntut agar paus dieksekusi. Artikel ini memberikan latar belakang tentang penaklukan Islam di Timur Tengah dan sebagian Eropa.

Sebelum kebangkitan Islam pada abad ketujuh, Timur Tengah dihuni oleh orang-orang Semit terutama orang-orang Kristen dan Yahudi di samping suku-suku yang asalnya adalah orang Arab. Ada juga orang Yunani dan Persia. Muhammad, sang nabi Islam, meninggal pada 632 Masehi. Dia digantikan oleh khalifah pertama Abu Bakar (632-634) yang mengalahkan apa yang disebut nabi palsu, Tulayha dan Musaylima dan mengurangi suku-suku pemberontak. Abu Bakar memulai serangan pertama ke Irak di bawah Khalid ibn al-Walid (633). Hira, ibukota Lakhmid kuno, dan Obolla diambil dan populasinya ditebus.

Di Suriah, Arab Muslim mengalahkan Theodore, saudara dari Kaisar Heraclius di Ajnadyn (Jannabatayn) antara Gaza dan Yerusalem (634). Abu Bakar meninggal pada 634, ia digantikan oleh Omar, yang pertama kali mengambil alih gelar Amir al-Mu’mineen (Pangeran Orang Setia) dan menetapkan keunggulan orang Arab Muslim atas subyek pembayar pajak mereka. Dia mengalahkan Bizantium di Marj al-Saffar, dekat Damaskus oleh Khalid (635). Damaskus dan Emessa diambil setelah kekalahan Bizantium di Yarmuk, selatan Tiberias (636). Alepo dan Antiokhia diambil pada tahun yang sama. Yerusalem dikuasai pada tahun 638 dan Kaisarea ditangkap pada tahun 640. Mesopotamia ditaklukkan antara 639 dan 641. Bangsa Persia dikalahkan oleh Sa’ad ibn abi-Waqqas di Qadisiya (637); Stesiphon (Al-Madain) diambil pada 637. Kekalahan terakhir dari Persia terjadi di Nahawand pada 641.

Mesir diserang oleh pasukan Amr ibn al As pada 639 dan Babel jatuh ke Arab Muslim di 642. Pada 642 Seluruh Mesir dikuasai oleh pasukan Muslim. Pada 644 Omar dibunuh, ia digantikan oleh Othman (644-656). Di bawah kepemimpinannya, Siprus ditangkap (649). Antara 673 dan 678, armada Muslim mengepung Konstantinopel, tetapi tidak dapat menduduki kota. Mereka menyerbu Cilicia (710-711) dan menenangkan Afrika Utara antara 708 dan 711.

Di 711 Muslim Arab menyerbu Spanyol di bawah Tariq ibn al-Walid, mereka mengalahkan Goth di Wadi Bekka. Cordova dan ibu kota Toledo ditangkap. Setengah dari Spanyol berada di bawah kekuasaan Tariq. Muslim Arab melintasi Pyrenees dan menyerbu Perancis selatan, tetapi dikalahkan di Poitiers (Tours) oleh Charles Martel. Mereka menaklukkan Georgia antara 727 dan 733.

Selama periode tersebut, orang Kristen, Yahudi, dan orang-orang kafir dipaksa untuk masuk Islam; jika tidak, mereka harus membayar apa yang dikenal sebagai “Jizya”, yang berarti ‘pajak kepala’. Membayar “Jizya” akan memungkinkan orang untuk melindungi kepalanya dari pedang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.