Mengapa Keuntungan Lebih Baik Dari Upah & Bagaimana Gaji Menempatkan Orang Dewasa di Kandang yang Nyaman

gaji

“Tidak ada orang yang bisa menjadi kaya tanpa dirinya memperkaya orang lain” -Andrew Carnegie

Mari kita jujur ​​dan apa adanya di sini. Hormat kami, betapa memberdayakannya untuk pergi  situs judi bekerja setiap hari mengetahui bahwa Anda akan selalu menghasilkan jumlah yang sama persis? Berapa banyak kegembiraan yang Anda dapatkan karena mengetahui bahwa tidak peduli seberapa keras Anda bekerja, Anda akan selalu menghasilkan jumlah uang yang sama persis? Seberapa termotivasi Anda untuk benar-benar mendorong diri sendiri setelah rapat penjualan “hura-hura” terbaru ketika Anda tahu bahwa penghasilan Anda tidak akan meningkat apakah perusahaan itu sukses atau tidak? Berapa banyak adrenalin yang dipompa melalui pembuluh darah Anda saat perusahaan mengumumkan ‘penghasilan kuartalannya saat Anda tahu bahwa perusahaan’ Keuntungan s tidak berhubungan dengan gaji Anda sama sekali? Bagaimana serunya menonton pertandingan sepak bola anak-anak kelas satu bergaya komunis di mana tidak ada yang mencatat? Teman saya selama bertahun-tahun bekerja sebagai pengusaha serial dan pendiri 10 bisnis kecil yang sukses, saya akan memberi tahu Anda ini, keuntungan selalu lebih baik daripada upah dan gaji menempatkan orang dewasa di kandang yang nyaman.

Jika Anda adalah sesama pemilik bisnis maka Anda mungkin pernah berurusan dengan masalah yang disebabkan oleh memiliki staf yang seluruhnya terdiri dari orang-orang yang digaji. Sebagai pemilik Anda bekerja setiap hari seperti rambut Anda terbakar dan seperti mata pencaharian Anda tergantung pada keberhasilan atau kegagalan bisnis, karena memang demikian. Sebagai karyawan yang digaji, sebagian besar karyawan memastikan bahwa mereka menyelesaikan hampir setiap tugas yang Anda minta dari mereka dalam deskripsi pekerjaan mereka dan hanya itu. Sebagai pemilik, Anda akan tinggal larut malam, datang lebih awal, dan melakukan apa pun yang harus Anda lakukan untuk membuat pelanggan kagum (bos Anda). Sebagai karyawan yang digaji, Anda akan menjadi hak mereka tepat waktu dan Anda akan pergi tepat waktu dan Anda akan memastikan bahwa Anda hanya melakukan hal-hal dalam deskripsi pekerjaan Anda karena banyak hal yang “di luar deskripsi pekerjaan Anda”. Namun majikan ini vs.

Hampir 11 tahun yang lalu ketika saya mulai bekerja di pengecer lokal departemen Elektronik, saya sangat bersemangat. Dan kegembiraan saya tinggal bersama saya selama sekitar 3 hari. Kemudian lembur saya mulai menemukan bahwa Manajer saya adalah seorang individu yang tidak peduli tentang pelanggan memukau. Manajer saya tidak bersemangat mencari cara untuk memotong biaya. Manajer saya senang memiliki pekerjaan bergaji dan “keamanan kerja” yang diberikan pekerjaannya. Meskipun manajer saya tidak mengetahuinya pada saat itu, dia sebenarnya telah menukar mimpi, tujuan, dan visi hidupnya dengan penjara yang nyaman saat dia mengambil pekerjaan bergaji itu. Saat dia berkata, “Ya, saya ingin menukar waktu saya dengan sejumlah uang dan keuntungan” adalah saat dia berhenti bermimpi. Pada gaji Anda tidak bisa bermimpi. Pada gaji Anda harus realistis. Pada gaji Anda harus melihat jadwal Anda dan merencanakan 10 hari per tahun Anda pergi berlibur. Pada gaji Anda harus mencari tahu bagaimana Anda dapat melakukan yang terbaik yang dapat Anda lakukan selama batas-batas ramah shift 8 jam Anda karena bekerja lebih dari itu tidak masuk akal. Lagi pula, ketika perusahaan menghasilkan lebih banyak uang, Anda belum tentu menghasilkan lebih banyak uang.

Perusahaan yang memahami gagasan karyawan bergaji ini hanya melakukan cukup untuk bertahan hidup. Walmart memiliki saham perusahaan yang dapat dibeli oleh karyawan. Saat mereka membeli saham, Walmart mencocokkan kontribusi mereka. Mengapa? Karena Walmart ingin orang-orangnya berbagi kesuksesan dan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan. Walmart ingin karyawannya berpikir seperti pemilik bisnis, bukan hanya karyawan yang digaji. Southwest Airlines menerbitkan saham perusahaan kepada karyawannya. Mengapa demikian? Mengapa Southwest mengeluarkan stok karyawan sementara sebagian besar maskapai lain tidak? Mengapa Southwest sangat ingin membagi keuntungannya? Southwest membagikan keuntungannya karena ingin karyawannya bekerja seperti pemilik bisnis, bukan hanya karyawan tetap. Sebagai hasil dari filosofi pembagian keuntungan ini dan wawancara ketat mereka, proses perekrutan dan pelatihan, Southwest adalah SATU-SATUNYA AIRLINE YANG SEKARANG MENGHASILKAN KEUNTUNGAN YANG KONSISTEN. Berpikir tentang itu. Sejak hari pertama, Southwest telah menjadi salah satu maskapai penerbangan paling menguntungkan di angkasa. Siapa yang datang dengan semua ide penghematan biaya mereka? Karyawan mereka dan pelanggan mereka. Mengapa karyawan Southwest dengan tulus ingin mendengarkan pelanggan mereka? Karena, karyawan mereka menerima bagian dari keuntungan, bukan hanya upah. Southwest memahami bahwa upah menempatkan karyawan ke dalam kandang yang nyaman. karyawan mereka menerima bagian dari keuntungan, bukan hanya upah. Southwest memahami bahwa upah menempatkan karyawan ke dalam kandang yang nyaman. karyawan mereka menerima bagian dari keuntungan, bukan hanya upah. Southwest memahami bahwa upah menempatkan karyawan ke dalam kandang yang nyaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published.