Perjudian – Batasan Tanpa Batas?

Mengapa beberapa orang kadang-kadang membeli tiket lotere atau memainkan mesin slot dan tidak mengalami hasil buruk selain kehilangan beberapa dolar, tetapi yang lain menjadi begitu terobsesi dengan judi sehingga mereka mempertaruhkan ekonomi mereka sendiri, tugas mereka, dan koneksi mereka sendiri dengan orang yang mereka cintai? Satu jawaban bisa terletak di dalam gen kita. Ada elemen genetik yang meningkatkan kemungkinan berkembangnya masalah game. Gangguan adiktif ini dapat menyebabkan situasi yang mengubah hidup. Bahkan batas seorang Penjudi tampaknya menjadi tidak terbatas dan menunjukkan kerentanan yang, dalam sekejap mata, akan secara dramatis membentuk kehidupan orang lain ini.

Perjudian adalah masalah di banyak tempat dan biasanya ditemukan di kasino, atau salah satu bentuk taruhan online yang dilarang. Kebenarannya tetap bahwa tidak hanya orang dewasa yang bertaruh, tetapi anak-anak dan remaja juga melakukannya, meskipun mungkin tidak begitu jelas.

Berjudi dapat membuat Anda bangkrut dan mungkin memaksa Anda untuk mulai kehilangan uang. Selain itu, ini dapat berkontribusi untuk melakukan hal-hal seperti membolos kuliah dan membuang-buang waktu dan uang yang berharga Judi Online. Terkadang taruhan dapat menyebabkan lebih banyak taruhan – termasuk sebagai pengejaran. “Mengejar adalah kapan pun Anda bertaruh untuk mencoba dan mendapatkan kembali uang”. Ini banyak dicapai dalam poker dan terutama saat berjudi di olahraga.

Ketika seorang penjudi kehilangan sejumlah besar uang, pola pikir mereka berubah dari keserakahan menjadi keputusasaan.

Tidak ada yang mau kehilangan uang terutama dolar yang diperoleh dengan susah payah. Meskipun rasionalisasi penjudi adalah kenyataan bahwa masa-masa sulit menuntut tindakan yang nekat. Oleh karena itu, sarana dana apa pun adalah keberuntungan besar. Entah lulusan fakultasnya sedang berjudi atau uang sepele. Hasilnya akan selalu bertemu dengan diri sendiri dengan semua dorongan softball untuk kehilangan dan memenangkan uang selama periode waktu tertentu.

Perjudian dianggap patologis jika benar-benar mengganggu kehidupan penjudi. Tantangan tersebut diyakini memengaruhi sekitar 1,5 persen hingga 11% orang dewasa mereka. Dan tingkat percobaan bunuh diri di antara penjudi bermasalah cukup signifikan, dengan sebanyak 24 persen dari penjudi yang mencari pertanggungan pengobatan sebagai contoh upaya. Lebih banyak yang dipahami tentang akar alkoholisme daripada masalah perjudian. Namun, penelitian menunjukkan bahwa 19% hingga 50% orang yang mengalami masalah game juga memiliki riwayat singkat penyalahgunaan atau ketergantungan alkohol. Ini berarti mungkin sering dianggap kerentanan yang melekat pada masalah perjudian dan gangguan adiktif lainnya seperti alkoholisme.

Otak mengandung kelompok saraf yang terdiri dari serotonin, yang meluas ke seluruh perangkat saraf. Perubahan kadar serotonin dikaitkan dengan berbagai masalah, seperti depresi, skizofrenia, dan penyakit Parkinson. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa kekurangan gen yang menahan sistem dopamin dapat membuat seseorang rentan terhadap masalah permainan. Aspek lain, seperti silsilah dan sejarah dan suasana keluarga juga bisa berperan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.